Amalan Sunnah di Bulan Ramadhan

Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat mulia, bulan yang penuh berkah dan amal ibadah orang-orang mu’min akan dilipatgandakan amalannya. 

1. Dari Abu Hurairah ra, bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda yakni ketika datang bulan Ramadhan : “Sungguh telah datang padamu bulan yang penuh berkah, pada bulan ini Allah SWT mewajibkan kamu berpuasa, ketika itu dibuka pintu-pintu syurga, ditutup pintu-pintu neraka, dibelenggu syaithan-syaithan, dan pada waktu itu dijumpai pula suatu malam yang mulianya lebih berharga dari seribu bulan. Maka barang siapa yang tidak berhasil memperolehnya sungguh ia tidak akan mendaptakannya itu untuk selama-lamanya.” (HR. Ahmad, An-Nasai dan Al-Baihaqi). 

2. Melaksanakan shalat tarawih dan shalat sunnah lainya dalam rangka mengamalkan qiyam Ramadhan. Dari Abu Hurairah ra, ia berkata Rasulullah SAW sangat menganjurkan untuk beribadah/shalat sunnah pada malam bulan Ramadhan tetapi dalam hal ini beliau tidak mewajibkannya dan selanjut beliau bersabda : “Barang siapa yang beribadah shalat sunnah pada malam bukan Ramadhan dengan penuh keimanan dan hanya mengharapkan pahala dari Allah SWT, maka diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. Muslim). 

3. Memperbanyak membaca Al-Qur’an atau tadarus dan lebih baik lagi jika mempelajari isinya dan mengajarkannya kepada orang lain. 

4. Memperbanyak sedekah dan memberi makan untuk berbuka bagi orang yang berpuasa. Dari Anas dikatakan kepada Rasulullah SAW : “Rasulullah, sedekah manakah yang paling baik?”. Rasulullah menjawab : “Sedekah yang paling utama adalah sedekah di bulan Ramadhan.” (HR. At-Turmudzi). 

5. Memperbanyak melakukan i’tikaf, yaitu berdiam di dalam masjid dengan diiringi niat. Dari Aisyah ra, ia menerangkan bahwa Rasulullah SAW melakukan i’tikaf setelah tanggal dua puluh ramadhan sehingga beliau wafat.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim). Membaca Al-Qur’an, sedekah dan i’tikaf itu disunnahkan pada setiap waktu, tetapi ketiga hal ini lebih diutamakan lagi pada bulan Ramadhan, karena pada bulan ini terdapat suatu malam yang disebut malam qadar (lailatul qadar). Di mana bila kita beribadah tepat di malam itu nilainya lebih mulia daripada beribadah selama seribu bulan.”Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?. Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.” (Al-Qadr : 1-5). Mengenai kapan datangnya malam qadar, menurut pendapat para ulama yang paling kuat adalah malam-malam ganjil sesudah tanggal 20 Ramadhan (yaitu malam 21, 23, 25, 27 dan 29).

Advertisements

Tinggalkan Balasan